Cara kerja enzim Metabolisme Kelas 12 IPA SMA-MA

Cara kerja enzim Metabolisme Kelas 12 IPA SMA-MA

Cara Kerja Enzim – Enzim sangat erat kaitannya dengan segala macam sebuah proses metabolismee yang terjadi pada tubuh organisme. Metabolisme tidak akan sempurna tanpa adanya enzim, Kemudian apasih enzim itu? Dan bagaimana cara kerja serta peranannya dalam suatu proses metabolisme tersebut? Berikut uraian secara lengkapnya.

Mitos atau Fakta: Benarkah Daging Kambing Bikin Hipertensi

Mitos atau Fakta: Benarkah Daging Kambing Bikin Hipertensi





Idul Adha telah tiba. Artinya berbagai olahan daging kambing akan segera melengkapi meja makan kita. Namun, tak jarang kita masih dihantui ketakutan kalau makan daging kambing terlalu banyak bisa menyebabkan hipertensi.

Adanya mitos tersebut pun membuat orang dengan riwayat hipertensi jadi berpikir dua kali lipat jika ingin ikut menyantap panganan dari olahan daging kambing. Namun benarkah daging kambing memicu hipertensi?
Untuk meluruskan mitos daging kambing jadi pemicu hipertensi, Kompas.com menghubungi Dr Tunggul SpPD KGH dari RS Cipto Mangunkusumo, Jumat (9/8/2019). " Daging kambing itu tidak ada kaitannya dengan hipertensi. Itu tidak betul, kalau makan daging kambing Anda bisa terkena hipertensi," kata Tunggul.

Tunggul menegaskan, yang menjadi penyebab hipertensi bukan dagingnya tapi kandungan garamnya. "Makan daging (kambing) itu enggak apa. Tapi asupan garamnya itu yang jadi penyebab utama hipertensi," imbuh dia. Lebih lanjut Tunggul menjelaskan, mekanisme kenapa garam bisa menyebabkan hipertensi atau tekanan darah meningkat, melalui uraian berikut:

Macam-macam hipertensi 
 
1.     Hipertensi primer
Hipertensi atau tekanan darah tinggi primer umumnya dimiliki orang yang memiliki keturunan terkena hipertensi. Tunggul mengatakan, kadang kala orang yang memiliki hipertensi primer tidak diketahui asalnya. "Maksudnya bisa dibilang faktor gen. Tapi gen secara jelasnya masih belum diketahui, karena tidak selalu dari keturunan orangtuanya," papar dia. Nah, 90 persen kasus hipertensi merupakan hipertensi premier.

Pada orang yang mempunyai potensi tinggi terkena hipertensi primer, kandungan garam dalam makanan bisa sangat memicu tekanan darah tinggi. Tunggul menjelaskan, jika orang dengan hipertensi primer mengonsumsi makanan kaya garam, maka pengontrolan ginjal terhadap garam dapat bermasalah. Ketika metabolisme garam pada ginjal terganggu, yang terjadi adalah sistem peredaran darah tidak lancar. Hal ini membuat aliran sel-sel darah di dalam tubuh tidak seimbang, sehingga tekanan darah juga meningkat. Inilah yang disebut orang dengan hipertensi.

"Makanan apapun bisa menjadi dalang hipertensi jika makanan tersebut mengandung banyak kadar garam," tegas Dr Tunggul. Selanjutnya dalam daging merah termasuk daging kambing, kadar lemaknya juga tinggi. Jika daging merah diolah dengan bahan yang memiliki kadar lemak tinggi juga seperti santan dan minyak, maka kadar lemak dalam olahan tersebut akan meningkat. Lemak yang terlalu banyak dikonsumsi penderita hipertensi primer, akan mengakibatkan penumpukkan lemak dan penyempitan pada pembuluh darah. Ketika pembuluh darah menyempit, aliran darah ke ginjal berkurang. Ginjal yang memiliki peran penting dalam penyebaran peredaran darah ini akan susah mengontrol sel-sel darah. Sehingga, tekanan darah dalam tubuh juga akan meningkat.

"Makan daging kambing itu tidak masalah. Cuma lihat olahannya, banyak garam atau lemaknya gak," ujar dia. Menurut Tunggul, makanan cepat saji yang dijual di pasaran bahkan mall besar juga bisa menimbulkan hipertensi jika mengandung banyak garam dan lemak.

2.     Hipertensi sekunder

Jenis hipertensi atau tekanan darah sekunder dimaksudkan bagi orang yang bisa terkena hipertensi dari berbagai faktor. Termasuk di antaranya, terdapat masalah pada hormona kelenjar aldosteron atau penyempitan pembulu darah ke ginjal. Pada dasarnya, faktor utama penyebab hipertensi sekunder berbeda-beda. Pengaruh dari konsumsi asupan garam berlebih juga akan berpengaruh.

Hipertensi sekunder lebih mudah diobati dan masih memungkinnkan untuk tidak mengonsumsi obat seumur hidup. Catatan, makan daging kambing Tunggul mengatakan, orang dengan riwayat hipertensi tidak masalah jika ingin ikut mengonsumsi olahan daging kambing. "Kalau Anda hipertensi mau makan daging kambing, ya makan saja. Toh enggak ngaruh kok, itu cuma mitos saja," kata Tunggul. Namun Tunggul mengingatkan untuk mengonsumsi daging kambing dalam porsi wajar. Selain itu, kandungan garam dan lemak dalam olahan makanan juga perlu diperhatikan. Banyak penelitian pun telah membuktikan, asupan kadar garam yang tinggi memicu risiko hipertensi. "Bahkan, di Inggris sudah di terapkan terhadap restoran atau tempat makan untuk tidak menaruh garam di meja pelanggan, kecuali pelanggan meminta. Hasilnya, jumlah orang terkena hipertensi di Inggris berkurang," jelas Tunggul.


Sumber artikel

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Mitos atau Fakta: Benarkah Daging Kambing Bikin Hipertensi?", https://sains.kompas.com/read/2019/08/10/111807623/mitos-atau-fakta-benarkah-daging-kambing-bikin-hipertensi?page=3.
Penulis : Ellyvon Pranita
Editor : Gloria Setyvani Putri